Rabu, 07 November 2012

4. MODEL PERMAINAN UNTUK ANAK USIA 10 TAHUN


(16 model permainan)

A. Permainan Target (usia 10)       

1.  Permainan melempar bola ke sasaran

Permainan ini bertujuan untuk melatih ketepatan dan koordinassi mata/tangan dengan cara
melempar bola langsung ke sasaran (botol plastik) dengan jarak dari anak ke sasaran dapat
disesuaikan.

Caranya: anak memegang bola dengan posisi lemparan bawah menghadap ke sasaran,
lemparkan bola hingga kena sasaran (botol). Coba usahakan konsentrasi lebih baik lagi agar
bola tepat ke sasaran. Lakukan berulang-ulang untuk mendapatkan ketepatan yang lebih baik.



2.  Permainan melempar bola dalam kelompok kecil

Permainan melempar bola ini akan lebih menarik jika  dilakukan secara bersama-sama dengan
teman. Permainan bertujuan untuk melatih ketepatan, koordinasi mata/tangan dan membentuk
kerja sama dalam kelompok kecil, dengan melempar bola ke arah sasaran (kerucut). Model
formasi kelompok dapat disesuaikan dengan situasi dan kondisi pembelajaran.

Caranya: anak-anak membentuk lingkaran dan di tengah lingkaran diletakan sebuah sasaran.
Kesempatan melempar bola berdasarkan kesepakatan dimulai dari nomor 1, 2, 3, dan
seterusnya. Apabila nomor 1 melempar bola dan tidak mengenai sasaran maka kesempatan
selanjutnya adalah nomor 2, dan seterusnya. Apabila nomor 1 dapat mengenai sasaran maka
nomor 2 bertugas untuk membetulkan posisi sasaran (kerucut), bagaimana jika nomor 1 dapat
mengenai sasaran  secara terus-menerus? Kalau begitu jika sudah 3 kali mengenai sasaran
ganti ke nomor berikutnya.


3. Permainan melempar bola ke sasaran dari bawah ke kardus

Sekarang kita coba permainan melempar dari bawah dengan sasaran yang lain misalnya dengan
melempar bola ke dalam kardus. Permainan  ini memiliki tujuan yang sama dengan permainan
melempar sebelumnya yaitu untuk melatih ketepatan dan koordinasi mata/tangan. Untuk
menyesuaikan  dengan karakteristik gerak anak model permainan ini dapat dikembangkan,
misalnya kardusnya diperbesar atau diperkecil, jaraknya diperpendek atau diperpanjang.

Caranya: anak mengambil posisi melempar dari bawah dengan satu tangan, lemparan
diarahkan ke dalam kardus. Jika lemparan bola ingin masuk ke dalam kardus maka
berkonsentrasilah...!  lakukanlah berulang-ulang untuk mendapatkan hasil yang lebih baik.
 

B. Permainan Net

4. Permainan Pasing Atas dalam Bola Voli (Bola Soft/Bola Pantai)
Pasing atas merupakan salah satu teknik dasar dalam permainan bola voli. Teknik ini sangat
efektif untuk memberi umpan kepada penyerang dalam teman seregunya ketika permainan
berlangsung.  Oleh karena teknik pasing atas ini cukup sulit dilakukan, maka setiap pemain yang
akan belajar/berlatih harus mengikuti beberapa tahapan latihan,. Mulai dari gerakan yang mudah
sampai kepada gerakan-gerakan yang menyulitkan. Untuk anak yang baru belajar pasing atas
sebaiknya jangan langsung kepada teknik pasing atas yang sesungguhnya, namun ajarkan mereka
dengan cara latihan lempar tangkap dari atas depan dahi/kepala secara berkelompok, dan bola
diarahkan kepada teman dalam kelompoknya secara acak.  Bola yang digunakan sebaiknya bola
pantai yang ringan atau soft volleyball.

Caranya, buatlah beberapa kelompok bermain berjumlah minimal 5 orang dalam setiap
kelompoknya kemudian bentuk formasi melingkar. Setiap anak dalam kelompoknya saling
melakukan lempar tangkap bola dari atas depan dahi/kepala bebas diarahkan ke siapa saja.
Usahakan agar setiap anak dapat melakukan kesempatan yang sama dalam melakukan pasing
atas. Awas angin ! jangan sampai bola melayang keluar lingkaran kelompok.  Horeee . . . ! aku
bisa melempar ke temanku !  Ayo kita berlomba, kelompok siapa yang bola tidak cepat jatuh
kelantai itulah pemenangnya !

5. Permainan Pasing Bawah dalam Bola Voli

Teknik dasar berikutnya yang harus dikuasai oleh setiap pemain yang akan terlibat dalam
permainan bola voli adalah pasing bawah.  Teknik ini sangat dibutuhkan untuk menerima bola
pertama dalam permainan, juga untuk bertahan dari penerimaan serangan lawan. Rupanya teknik
dasar pasing bawah ini sangat perlu dikuasai oleh setiap pemain karena banyak digunakan ketika
permainan berlangsung.  Awas ! teknik pasing bawah ini sulit juga lho melakukannya !
Sekarang, mari kita coba untuk berlatih pasing bawah dengan model latihan yang ringan-ringan
aja dulu, seperti yang tergambar di bawah ini.  Gimana ya caranya ? Ayo kita lihat gimana
caranya !

Caranya, karena permainan bola voli itu permainan beregu maka bentuk-bentuk latihannya pun
sebaiknya dilakukan dengan cara berkelompok.  Bentuk latihannya coba kita samakan
formasinya seperti latihan pasing atas ya ! yakni buatlah beberapa kelompok bermain berjumlah
minimal 5 orang dalam setiap kelompoknya kemudian bentuk formasi melingkar. Setiap anak
dalam kelompoknya saling melakukan lempar terus pasing bawah (lempar-pasing bawah)
secara sendiri-sendiri dan bola hasil pasingannya bebas diarahkan ke teman dalam
kelompoknya. Usahakan agar setiap anak dapat melakukan kesempatan yang sama dalam
melakukan lempar- pasing bawah. Awas gunakan bola yang ringan dulu yah ! jangan coba-coba
menggunakan bola voli mini yang sungguhan, pasti lebih sulit dan menyakitkan. Ayo kita
berlomba, kelompok siapa yang bola tidak cepat jatuh kelantai itulah pemenangnya ! 


6. Permainan Servis Bawah dalam Bola Voli

 Banyak cara yang dapat dilakukan untuk mengenalkan permainan bola voli. Salah satu
bentuk pengembanganya antara lain melalui aktivitas permainan servis bawah.  Tujuan dari
permainan ini adalah membentuk keterampilan melakukan servis bawah.  Bagaimana caranya?

Caranya, Anak berdiri berhadapan dengan jarak + 5 m.  Bola dipegang oleh salah satu anak
dengan posisi salah satu kaki di depan dan tangan siap melakukan ayunan dari belakang untuk
menservis bola.  Anak yang berada di depannya siap menangkap bola.  Lakukan secara
bergantian dan berulang-ulang sampai dirasakan cukup.  Silakan mencoba ! 

7. Permainan Servis Atas dalam Bola Voli

 Cara lain yang dapat dilakukan untuk mengenalkan permainan bola voli salah satunya
adalah dengan permainan servis atas.  Permainan ini bertujuan untuk membentuk keterampilan
melakukan servis atas.  Bagaimana caranya ya !  Yu kita coba !

Caranya, Anak berdiri berhadapan dengan jarak + 5 m.  Bola dipegang oleh salah satu anak
dengan posisi salah satu kaki di depan dan tangan di samping atas kepala.   Bola dilambungkan
dan dipukul dengan telapak tangan ke arah teman di  depannya.  Lakukan secara bergantian
dan berulang-ulang sampai dirasakan cukup…….. Kalau sekali gagal jangan putus asa ya.
………  Coba terus sampai bisa!   


8. Permainan Bermain Bola Voli

 Anak-anak sangat gembira kalau mereka dapat beraktivitas dengan sesama temannya.
Seperti kita lihat dalam gambar, anak-anak begitu ceria memainkan bola dalam bentuk
permainan bola voli yang sesungguhnya.  Permainan ini dapat membentuk kerjasama dan
toleransi diantara mereka….  Kerjasama dan toleransi menjadi modal utama dalam permainan
bola voli lho!   Kalau tidak ada kerjasama dan toleransi, bola bisa jatuh dan ….. mati deh!  Kalau
sudah begitu berarti ….. harus ulangi lagi dari servis.   Memangnya cara memainkannya seperti
apa sih!  Yuk kita coba!

Caranya, Lapangan dibagi empat dan dibatasi dengan dua net yang dipasang menyilang.  Bagi
kelompok sama rata dan usahakan menyebar ya!  Jangan ingin kumpul terus dong!  Permainan
dimulai dari servis di salah satu sudut lapangan, servis boleh ke arah mana saja asalkan masuk
ke dalam lapangan permainan.    Setelah itu bola siap dimainkan dengan bebas asalkan masuk
ke dalam lapangan permainan.  Wah kelihatannya asyik juga ya!  Yuk kita mainkan sekarang…..

9. Permainan bulutangkis

 Bermain bulutangkis secara berkelompok sangat mengasyikan.  Tapi kalau belum
mengerti cara memainkannya bisa jadi ngga asyik deh !.. Kalau begitu kita belajar dulu yuk….
Tapi bentuk permainannya yang sederhana dulu yah !  Mau tahu caranya!

Caranya, Pertama-tama bagi kelompok dengan jumlah anggota yang sama.  Permainan
dimainkan tanpa net lho!  Sabar dulu…. jangan keburu-buru ingin memakai net.  Permainan
diawali dengan salah satu anak memukul shuttle kok ke kotak lawan dan kemudian shuttle kok di
pukul kembali ke kotak asal ………..  Lakukan secara berulang-ulang……. jangan sampai shuttle
kok jatuh ya!  Sebab kalau sampai  jatuh ………. Permainan harus dimulai dari awal lagi.  Cape
deh!  Tapi kalu sudah bisa asyik banget ya!.  Makanya coba terus…..


C. Permainan Batting

10. Permainan 10 up/lempar tangkap

 Permainan melempar dan menangkap merupakan keasyikan tersendiri bagi anak. 
Terlebih lagi jika dilakukan secara bersama-sama dalam satu kelompok.  Tapi dalam permainan
ini anak harus sudah terampil melakukan lempar tangkap.  Sebab kalau belum permainan ini jadi
kurang menarik.  Sebenarnya permainan ini bertujuan untuk melatih keterampilan melempar dan
menangkap dari atas kepala dan samping badan, dan juga untuk meningkatkan koordinasi matatangan,

juga menuntut konsentrasi yang tinggi.  Peralatan yang dibutuhkan untuk menunjang
permainan ini adalah satu bola yang lunak dan ringan.  Wah kelihatannya menarik juga nich !
Mau tahu caranya!

Caranya, Pertama-tama sepuluh anak berdiri membentuk lingkaran dengan diameter + 6 m.
Kemudian anak bebas melempar bola ke teman yang mana saja….. Silakan pilih teman mana
yang akan di lempar.  Jadi semua harus konsentrasi penuh untuk menangkap bola ……….
Jangan melamun ya!.  Hitung samping jumlah lempar-tangkap ini 10 kali.  Kalau bola jatuh
atau tidak tertangkap maka hitungan dimulai dari nol lagi.  Tapi setelah berhasil mencapai
angka 10 …… semua boleh istirahat dulu.  Makanya konsentrasi supaya ngga perlu ngulang
lagi.  Gimana sudah dicoba?  Asyik kan!

11. Permainan lari antar base

 Berlari dibutuhkan oleh semua orang untuk melakukan berbagai aktivitas, terlebih lagi
dalam permainan lari antar base.  Permainan ini bertujuan untuk melatih kemampuan lari antar
base, menyentuh base, dan keterampilan menyentuh lawan.  Untuk menunjang permainan ini
membutuhkan peralatan sebagai berikut: empat base (keset) sebagai pembatas.  Ingin tahu seperti
apa cara memainkannya!

Caranya, Pertama-tama pemain berdiri di home plate, kemudian berlatih lari mengelilingi base
1, 2, 3, dan kembali ke home plate.  Base 1, 2, dan 3 harus disentuh cukup dengan satu kaki saja.
Lakukan bergantian sesuai urutan dan berulang-ulang.


D. Permainan Berlari

Berlari dibutuhkan oleh semua orang, termasuk anak-anak usia 10 tahun. Berlari merupakan satu
bentuk kemampuan yang sangat dibutuhkan untuk melakukan berbagai aktivitas sehari-hari.
Karena itu, kemampuan berlari harus dibina dan dikembangkan dengan berbagai cara. Salah
satunya antara lain melalui aktivitas permainan. Ada sejumlah aktivitas permainan berlari yang
bisa diberikan kepada anak usia 10 tahun, antara lain permainan buaya berlomba, nomor
berlomba, lari bersambung, lempar-tangkap bola bertiga sambil berlari, dan mendorong bola
dengan stik. Permainan-permainan  ini selain dapat melatih kekuatan, koordinasi mata dan
tangan, kecepatan dan kelincahan berlari, juga sangat berguna untuk menumbuhkan kesenangan
dan kegembiraan,  kerjasama atau kebersamaan, dan semangat untuk berkompetisi diantara anakanak.


12. Permainan Buaya Berlomba

    Kelompok A                   Kelompok B

Permainan buaya berlomba merupakan sebuah bentuk pembelajaran untuk melatih unsur
kekuatan, kecepatan dan kelincahan berlari. Permainan ini dilakukan secara berkelompok dan
akan lebih asyik lho… jika dilombakan antar kelompok, sebab biasanya anak-anak usia 10 tahun
senang berlomba dengan sesama temannya dalam satu kelompok atau antar kelompok. Karena
itu pula, permainan ini dapat pula digunakan untuk mengembangkan harga diri, kerjasama, dan
sikap kompetitif anak. 

Permainan buaya berlomba dapat dimainkan dalam sebuah bidang permainan berbentuk
lingkaran atau segitiga (ukuran dapat disesuaikan dengan situasi sekolah), tapi minimal jaraknya
antara pelari dengan sasaran adalah 10 meter, dan di setiap ujungnya, masing-masing diberi
tanda. Mau tahu bagaimana cara melakukannya ? Ini caranya lho..

Caranya, Anak dibagi menjadi 3 atau 4 kelompok. Mereka jongkok berderet dan berpegangan
pada bahu teman yang berada di depannya. Dalam posisi demikian kelompok tersebut bergerak
secepat mungkin mengelilingi sasaran yang telah ditentukan dan kembali lagi.  Kelompok yang
ekornya lebih dulu melalui garis permulaan, ialah yang menang.  Satu kelompok dinyatakan
melakukan pelanggaran jika ada pegangan yang terlepas dan hukuman dapat diberikan kepada
kelompok yang melakukan pelanggaran.


13. Permainan Nomor Berlomba

Melalui aktivitas permainan nomor berlomba anak diarahkan untuk mengembangkan kecepatan
dan kelincahan berlari. Karena dilakukan secara berkelompok dan dilombakan, permainan ini
selain sangat menarik juga seru lho.... dan pada saat yang bersamaan anak akan merasa senang
dan gembira.  Selain itu juga, permainan ini sangat bermanfaat untuk mengembangkan harga diri
dan sikap kompetitif anak. 

Permainan nomor berlomba dapat dimainkan di lapangan atau areal kosong yang ber-ukuran 8
meter x 20 meter. Ingin tahu bagaimana cara melakukannya ? Inilah caranya !

Caranya, Anak dibagi menjadi beberapa kelompok kecil (5 atau 6 orang). Tiap kelompok diberi
nomor dan duduk dibelakang garis start. Guru berseru: "Siaap...... satu,dua, tiga".  Nomor dua
berdiri, berbelok ke kiri, lari mengelilingi temannya dengan titik atau jarak yang ditentukan,
kemudian kembali duduk pada tempatnya semula. Pelari yang lebih dahulu kembali pada
tempatnya (duduk) dia menang dan memperoleh satu angka untuk kelompoknya.  Kemudian
orang berikutnya yang ada di belakang orang yang sedang lari harus bersiap untuk lari. Begitu
seterusnya hingga semua anak mendapat giliran. Kelompok yang dapat mengumpulkan angka
terbanyak dialah pemenangnya. Pelari berikutnya baru boleh berlari, jika temannya yang
berlari sudah sampai dihadapannya. Satu kelompok dinyatakan melakukan pelanggaran jika
pelari berikutnya lari, padahal temannya belum sampai di hadapannya. Hukuman dapat
diberikan kepada kelompok yang melakukan pelanggaran.

14. Permainan Lari Sambung/Estafet

Bentuk permainan lain yang bisa diberikan kepada anak usia 10 tahun adalah permainan lari
sambung atau estafet. Seperti halnya permainan nomor berlomba, permainan lari bersambung
dilakukan secara berkelompok dan dilombakan sehingga lebih menarik. Karena itu, selain dapat
melatih unsur ketangkasan dan kecepatan berlari, juga sangat berguna untuk mengembangkan
harga diri dan sikap kompetitif anak.

Permainan ini dapat dimainkan di lapangan atau areal kosong dengan menggunakan tongkat dan
tiang, serta membuat garis lurus sejauh 50 – 60 meter. Mau tahu bagaimana cara melakukan ?
Inilah caranya:

1. Nomor 1 dari tiap kelompok bersiap untuk melakukan start
2. Nomor 2 bersedia di sebelah kiri tiang (sebagai pos), tangan terbuka untuk menerima
tongkat estafet
3. Pelari nomor 1 mulai lari menuju ke pelari nomor 2 segera setelah guru memberi aba-aba
4. Setelah memberikan tongkat kepada nomor 2, lari terus ke belakang dan berdiri di belakang
nomor terakhir
5. Setelah nomor 2 menerima tongkat, lari secepat mungkin ke tiang di seberang, dimana
nomor 3 telah bersiap seperti yang dilakukan nomor 2 pada permulaan.
6. Begitu seterusnya sampai semua pelari mendapat giliran.
7. Yang dapat menyelesaikan terlebih dahulu kelompok itulah pemenangnya.

Satu kelompok dinyatakan melakukan pelanggaran jika pelari berikutnya sudah lari, sebelum
tongkat estafet diterima. Hukuman dapat diberikan kepada kelompok yang melakukan
pelanggaran.

15. Permainan Lempar-tangkap bola bertiga sambil berlari

Gerakan melempar dan menangkap bola sebagai salah satu gerakan latihan dalam permainan
bola basket sangat dibutuhkan. Gerakan lempar tangkap ini dapat dimodifikasi dengan berbagai
variasi sehingga menyenangkan bagi anak. Gerakan lempar tangkap ini dilakukan dengan
melibatkan teman bermain lainnya. Melalui gerakan ini anak akan dibiasakan untuk membentuk
koordinasi mata tangan atau kerja sama dengan kelompoknya, namun dapat juga terbentuknya
kelincahan bahkan kebugaran meningkat. Wooow...! asyik nikh ...... mari kita coba.

Caranya, Tiga atau empat orang anak saling berhadapan dengan jarak yang tidak terlalu jauh,
anak pertama memegang bola dan diberi kesempatan untuk melempar bola tersebut kepada
salah satu temannya. Lemparkan bola dengan dua tangan dengan cara didorong keras ke arah
temannya, kemudian teman yang dilempar tadi harus menangkap bola tersebut. Selanjutnya bola
dilemparkan kembali kepada teman lainnya yang ada di hadapannya, begitu seterusnya
sehingga setiap anak dapat melakukan lemparan dan melakukan penangkapan. Agar lebih
menarik latihan ini bisa diberi variasi misalnya sambil bergerak mereka melempar dan
menangkap.

16. Mendorong bola dengan stik

Dalam permainan Hoki stik merupakan alat utama yang harus dikuasai setiap pemain. Pemberian
pengenalan alat pemukul ini merupakan sesuatu yang mutlak dibutuhkan, agar sejak awal anak
dapat mengenal alat pemukul dalam permainan ini. Alat pemukul yang digunakan adalah stik
hoki yang sebenarnya, sedangkan bola yang digunakan adalah bola tenis. Untuk mengenal
permainan ini, mari kita lihat caranya...!

Caranya, Pertama-tama setiap anak berdiri  berjajar sambil memegang stik, bola diletakan di
depan setiap anak. Kemudian bola didorong dengan stik ke depan mengarah pada tempat yang
telah ditentukan, gerakan ini dilakukan berulang-ulang sehingga setiap anak dapat merasakan
sentuhan stik dan bola. Bila setiap anak telah terbiasa melakukan gerakan ini, maka dilanjutkan
dengan gerakan mengayun stik, namun tidak langsung mengenai bola (stik diberhentikan di
depan bola). Kemudian bola didorong dengan stik.


SUMBER :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar